Monday, 13 April 2015

FATE IS IN OUR HANDS



KELMARIN penulis sudah naik berang dengan perangai rakan sekerja yang seorang ini. Ulang ayat-ayat tidak membina langsung dan kata-kata yang menghina, bukan gurauan lagi. Luncai tidak akan biarkan. Biarkan? Bersabar sampai bila? Kesabaran ada batasnya. Mulut celupar bangsat harus diberi peringatan.

Itulah yang berlaku. Ramai lagi yang harus diberi peringatan.

Ajal, maut, jodoh dan rezeki sudah ketentuanNya. Kita cuba berusaha yang terbaik.

Cerita lain. Kelmarin rakan saya yang lain ada menyatakan, "wak, air muka nampak lebih berseri". Penulis rasa macam tidak percaya. "Tidak seperti dua tiga bulan yang lepas" katanya lagi. Penulis akui sendiri, hidup harus diteruskan dalam keadaan apa sekalipun.

Blog bukanlah hakmilik kekal.



4 comments:

  1. bagi penampo buaya je kt mulut longkang mcm tu hikhikhik...

    ReplyDelete
  2. waaah marah betul ni ehehe.. sabaq sabaq..

    ReplyDelete
  3. marah.. marah.. sabo je lah dengan orang macam tu... hahaha...

    ReplyDelete
  4. kenapa Wak..kenapa ni..ce share ngna JM..kan kan ado!

    ReplyDelete

wak kaca wak cermin,
Lepas baca harap komen. OTLalat