Saturday, 11 February 2017

BAD SERVICE WITH GDEX | PENGALAMAN MENGGUNAKAN SERVIS GDEX YANG KECEWA

Sorry no cure. Ai tio hoot?

Ingatkan panas sampai ke petang, rupa-rupanya tunggu barang dari Gdex tidak sampai-sampai. Ini entri maki hamun.

Kronologi peristiwa malang yang menimpa penulis. Malanglah sangat.

1 Feb (Rabu) - penulis buat pesanan pertama, order no. #361 (poskad) dari Gogoprint.


3 Feb (Jumaat) - Gogoprint membuat penghantaran melalui Aramex. Pakej no. #3211.
3 Feb - penulis buat pesanan kedua, order no. #381.

5 Feb - penulis buat pesanan ketiga, order no. #399.

6 Feb (Isnin) - penulis periksa atas talian, nak menjejak pakej no. #3211, tapi mesej "Attempted Delivery - Business is Permanently closed/Unable to Contact Customer." Aiyah. Penulis tulis surat kuchiva kepada Gogoprint.
6 Feb - Gogoprint membuat penghantaran kedua melalui Aramex. Pakej no. #3340.

8 Feb (Rabu) - penulis terima 2 slip arahan untuk mengambil pakej di Gdex Masai. Esok cuti Thaipusam pula.

9 Feb (Khamis) - cuti Thaipusam.

10 Feb (Jumaat) - seminggu selepas penghantaran dari Gogoprint. Encik Laurent, Pengarah Urusan (Managing Director) dari Gogoprint hantar surat kepada penulis bertanya samada berpuas hati dengan layanan dan perkhidmatan mereka. Penulis balas surat kuchiva dengan memberitahu tentang servis syarikat penghantaran Gdex mereka yang hampeh.
10 Feb - tengahari, penulis tiba di pejabat Gdex Masai dengan membawa 2 slip arahan Gdex. Kerani pompuan periksa dalam sistem, kemudian cari pusing keliling dalam pejabat dan stor tapi tidak jumpa pakej no. #3211 dan #3340. Tanya abam K (bukan nama sebenar). Abam K kata biasa sampai rumah pelanggan, mereka bunyikan hon trak sahaja. Aiyah! Bunyi hon sahaja, kenapa tidak bunyikan loceng rumah? Macamana orang dalam rumah tahu bunyi hon untuk rumah siapa? "Wak, saya pon drebar Gdex gak," katanya lagi dengan kesombongan tahap dewa. Lajiao lah. Penulis sudah tinggi suara. Abam K telefon drebar trak, drebar trak kata sudah serahkan pakej penulis pada mat motor. Abam K cuba telefon mat motor. Sementara itu, penulis tanya kerani pompuan, cik M (bukan nama sebenar), kenapa tidak tekan loceng rumah? Rumah penulis bukanlah rumah flat 24 tingkat ya. "Wak, saya tak tau camana dorg buat keje kat luar sana," kata cik M. Aiyah! Boleh cik M jawab macam itu. Tunggu agak lama jugalah penulis didepan kaunter Gdex disitu. Akhirnya abam K beritahu, "mat motor akan serahkan petang ni ye wak." Habis slip ini untuk apa? "Buang ajelah slip tu wak, silap tu dorang," kata abam K lagi. Senang saja mereka menjawab ya. Pokemak lah. Jadi, penulis pulanglah kerumah dengan kuchiva.

Nota kemaskini lalat. Petang Jumaat, 10 Feb, balik dari memotong rumput, penulis telah terima pakej no. 1 dan no. 2 dengan perasaan yang merundum. Cerita pun tiada guna. Tapi yang pasti penulis memey kuchiva dengan servis Gdex. Mungkin nasib malang sahaja yang menimpa penulis kan. Terimakasih kerana membaca.

Bila penulis menggoogle tadi, terkejutlah juga penulis kerana banyak kes kekuchivaan pengguna Gdex ini rupanya. Penulis ulangi - banyak okeh!

1. Gdex courier service, alahai teruknye.
2. Bad Experience with GDex Courier Service..."Delivery Service YOU TRUST"...
3. Kecewa Dengan Servis GDEX!
4. GD Express Nasib Saya Tak Baik.

Blog bukanlah hakmilik kekal.